5 Teori Mengenai Piramida Kaisar Qin Shih Huang

Qin Shi Huang memegang tempat sentral dalam sejarah Cina karena menjadi kaisar pertama yang menyatukan negara. Ia juga terkenal karena perannya dalam pembangunan Tembok Besar yang spektakuler dan indah nya tentara terakota.
Seperti yang dikutip dari Alam Mengembang Jadi Guru, untuk memastikan kekuasaannya di akhirat, kaisar ini memerintahkan lebih dari 700.000 wajib militer dari semua negara bagian untuk membangun sebuah kuburan megah dan mewah buat dirinya, seperti istana-istananya dalam kehidupan fana. Legenda mengatakan bahwa banyak harta ditempatkan di dalam kubur.
Seiring waktu berlalu, tidak ada yang tahu persis apa yang dimasukkan ke dalam istana megah ini. Baru-baru ini, Guo Zhikun, seorang spesialis dalam sejarah dinasti Qin (221 SM-206 SM) dan dinasti Han (206 SM-220 M), memberikan konferensi pers di Xi’an, ibu kota barat China Provinsi Shaanxi. Dia mengungkapkan hasil penelitian akademik yang berfokus pada Mausoleum Kaisar Qin Shi Huang, membuat dugaan tebal tentang kompleks makam misterius yang mempesona seluruh dunia.

Teori 1: Seberapa tinggi gundukan makam?

Menurut Guo, makam Kaisar Qin Shi Huang sebenarnya terdiri dari dua bagian:
1. Gundukan makam, sebuah bukit di atas makam, dan
2. Istana bawah tanah, ruang yang berisi peti mati kaisar.
Kebanyakan catatan sejarah menunjukkan bahwa gundukan makam asli berketinggian 115 meter dan mempunyai keliling 2.076 meter. Terkena angin dan matahari selama ribuan tahun, gundukan itu telah sangat lapuk dan tergerus. Keliling saat ini adalah 1.390 meter, dan dasar gundukan meliputi area seluas 120.750 meter persegi.
Ada argumen yang diterima selama dekade ini tentang mengapa ketinggian gundukan turun begitu tajam dalam beberapa tahun terakhir. Guo mengatakan bahwa kebanyakan orang menghubungkannya dengan erosi dari angin dan hujan dan perubahan buatan manusia. Namun, pendapat lain telah muncul baru-baru ini. Menurut Duan Qingbo yang memimpin tim arkeologi di makam, ketinggian 115 meter tercatat dalam dokumen sejarah berasal dari salinan cetak biru asli makam itu. Pendapat baru ini meyakinii bahwa pembangunan itu belum selesai karena pemberontakan petani secara nasional. Setelah mayat kaisar ditempatkan di ruangan itu, proyek gundukan makam dimulai. Kemudian, sekitar setengah dari buruh dipindahkan ke lokasi pembangunan gedung istana lain. Ketika tentara petani mulai mendekati Mausoleum Kaisar Qin Shi Huang, kaisar kedua dari dinasti, yang telah mengambil tahta dari ayahnya yang telah meninggal, buru-buru mengorganisir pekerja yang tersisa di lokasi konstruksi untuk melawan para pemberontak. Tidak ada tanah lebih yang ditambahkan ke bukit setelah itu.

Teori 2: Berapa banyak gerbang yang ada pada istana bawah tanah?

Pendapat juga berbeda pada berapa banyak gerbang istana bawah tanah. Ada yang mengatakan hanya dua, yang terbuat dari batu dan yang lainnya dari perunggu. Yang lain mengatakan bahwa ada enam, karena Qin Shi Huang selalu menganggap angka “enam” adalah angka keberuntungan.
Setelah membaca tumpukan dokumen-dokumen kuno, Guo Zhikun mengatakan bahwa jumlah yang tepat tercatat jelas dalam Catatan Sejarah, sebuah buku sejarah besar yang ditulis oleh Sima Qian. Di dalamnya, penulis menulis, “Ketika kaisar meninggal, dia ditempatkan di istana bawah tanah. Lalu, gerbang tengah ditutup (closed) dan gerbang luar ditutup (shutdown). Semua pekerja yang berada di dalam makam, Tak ada yang lolos.”
Guo menjelaskan bahwa peti mati kaisar dan semua artikel penguburannya ditempatkan di dalam pagar tengah. Ketika istana ditutup, pekerja sedang sibuk bekerja di dalamnya. Dalam hitungan detik, bagaimanapun, mereka dimakamkan bersama dengan kaisar dan menjadi korban pemakaman.
Dari deskripsi Sima Qian, Guo menympulkan bahwa istana bawah tanah memiliki tiga gerbang: gerbang luar, gerbang tengah dan gerbang dalam yang tidak disebutkan. Selain itu, dalam catatan Sima Qian, gerbang tengah adalah “closed”, yang berarti pintu yang memiliki dua bilah, dan gerbang luar adalah “shut down”, yang berarti pintu geser ke bawah secara vertikal. Guo percaya bahwa pintu tengah terkunci secara otomatis begitu ditutup. Ini sengaja dirancang untuk mencegah penerobosan apapun baik dari dalam maupun dari luar. Selain itu, Guo menduga gerbang dalam yang tidak disebutkan memiliki mekanisme yang sama seperti yang di tengah dan tiga gerbang terletak pada garis lurus.

Teori 3: Berapa banyak harta yang dikubur?

Makam Kaisar Qin Shi Huang dipenuhi dengan harta, batu berharga dan barang barang berharga yang langka lainnya. Menurut catatan Sima Qian, Liu Xiang, seorang sarjana terkenal sebelum Sima Qian, menulis dalam salah satu tulisannya, “Sejak jaman dahulu, tidak ada yang pernah dikubur sedemikian mewahnya sepertii Kaisar Qin Shi Huang.”
Semua kata-kata kiasan tapi menarik membuat kita penasaran tentang kekayaan misterius yang dimakamkan di istana bawah tanah yang megah. Dalam Rekaman Sejarawan, orang dapat menemukan deskripsi tentang angsa liar emas, mutiara dan batu giok. Tapi apa lagi yang terletak di bawah sana?
Pada akhir 1980-an, sebuah kereta perunggu besar dilengkapi dengan patung kuda seukuran kuda asli, ditemukan di luar tembok barat istana bawah tanah Kaisar Qin Shi Huang. Temuan ini mempesona dunia tentang harta yang tersembunyi di ruang makam kaisar.
“Kaisar Qin Shi Huang sangat menyukai musik. Ia harus memiliki semua jenis alat musik dikuburkan dengan dia,” tebak Guo. Baru-baru ini, lubang untuk pengorbanan ditemukan diantara dinding dalam dan dinding luar kompleks makam. Meliputi 600 meter persegi, dengan lebar 40 meter dari timur ke barat dan panjang 15 meter dari utara ke selatan. Sebagian besar artefak yang telah digali adalah patung tembikar tokoh istana, musisi dan akrobat. Dalam beberapa tahun terakhir, berbagai alat musik tradisional Cina, seperti Bianzhong (lonceng perunggu), telah ditemukan. Guo merasa yakin bahwa istana bawah tanah harus memiliki seluruh koleksi alat musik. Selain itu, Guo menduga bahwa mungkin ada banyak buku-buku kuno yang berharga selain harta dan permata.

Teori 4: Apakah Busur yang menembak secara otomatis berfungsi dengan baik?

Orang Cina kuno cenderung untuk mengubur harta dengan mereka. Tidak mengherankan, perampokan makam pernah merajalela di seluruh negeri. Untuk mencegah invasi dari luar makam, Kaisar Qin Shi Huang memerintahkan serangkaian jebakan. Dikatakan bahwa selain merkuri beracun, jebakan dengan panah otomatis dipasang di ruang makam untuk menghalangi perampok makam. Siapapun yang berani untuk memasuki makam, pasti akan mati.
Namun, semua senjata-senjata mematikan diduga telah terkubur di bawah tanah selama ribuan tahun. Apakah mereka masih berfungsi secara memadai sekarang? Kebanyakan orang percaya bahwa busur panah masih akan menembak jika mereka dipicu. Guo juga menyetujuinya setelah mempelajari teknologi peleburan kuno yang tercatat dalam buku sejarah.
Dalam tes modern, lapisan kromat ditemukan pada permukaan senjata yang ditemukan bersama dengan prajurit terakota. Lapisan ini berfungsi untuk membuat senjata perunggu tahan karat. Jadi, sangat mungkin bahwa busur otomatis masih dapat berfungsi dengan baik bahkan setelah ribuan tahun.
Guo berspekulasi bahwa busur otomatis ini adalah perangkat anti maling pertama di dunia. “Pengrajin diperintahkan untuk memodifikasi busur ini sedemikian rupa sehingga setiap pencuri yang mendobrak masuk akan terpanah.” Dia mengutip sebuah baris dalam Catatan Sejarah untuk mendukung prediksinya.

Teori 5: Apakah mayat Kaisar Qin Shi Huang terjaga dengan baik?

Meskipun secara luas diyakini bahwa istana bawah tanah belum terganggu dalam tahun tahun terakhir, beberapa orang berpendapat bahwa tubuh kaisar telah busuk.
Menurut catatan sejarah, kaisar meninggal selama tur inspeksi. Waktu itu musim panas sehingga tubuh tidak bisa disimpan lama. Bahkan, catatan menyatakan bahwa tubuh telah mulai bau, bahkan sebelum jasad itu dibawa kembali ke ibukota.
Dalam salah satu karyanya, Guo menunjukkan bahwa adalah mungkin mayat kaisar relatif terpelihara dengan baik. Dia memiliki tiga alasan yang mendukung asumsinya. Pertama, selama era Qin, itu adalah praktik umum di kalangan bangsawan untuk menempatkan merkuri dalam kuburan mereka untuk mencegah mayat dari pembusukan. Kedua, ketika kaisar meninggal, semua pejabat terkemuka menyertainya, bersama dengan seorang dokter kekaisaran dengan keterampilan medis yang luar biasa yang dipanggil ke ranjang kematiannya. Ketiga, tes modern di tanah gundukan makam menunjukkan konsentrasi yang sangat tinggi dari merkuri. Guo menunjuk semua kondisi ini mengindikasikan kemungkinan pengawetann tubuhnya.

Comments

Popular posts from this blog

100 Gambar Lucu Blunder Politik Prahara Prabowo Dan Timsesnya Part 1

Cantiknya Wanita Malam Tidak Secantik Siangnya

Kiper Paling Santai Dalam Sejarah Piala Dunia