St. Pierre – Surga yang Menjadi Neraka

Gunung berapi yang kurang terkenal, Gunung Pelee, menjulang anggun di dekat kota St Pierre di Pulau Martinique, Karibia Perancis. Kota St Pierre dahulunya menunjukkan kemegahan kota kolonial yang hidup, dan dikenal sebagai “Paris dari Hindia Barat.” Dengan Cottage yang berubin merah, jalan-jalan yang lebar dan vegetasi tropis, kota yang makmur ini dikenal keindahannya.
Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Tentu saja sebagai kota penghasil rum minuman beralkohol hasil fermentasi dan distilasi) banyak bar-bar dan rumah-rumah bordil disana. Sensus resmi tahun 1894, penduduk St Pierre adalah sekitar 20.000 jiwa. Meskipun sebagian besar adalah Martiniquans (pribumi) asli, kekayaan dan kekuasaan politik dikendalikan sebagian besar oleh keluarga Creole dan pejabat kolonial Perancis dan beberapa pegawai negeri sipil. Tidak seorangpun pada saat itu bisa meramalkan horor yang akan terjadi di surga tropis ini dengan kebangkitan Gunung Pelee pada musim semi tahun 1902.

Surga yang Berubah Menjadi Neraka
Meskipun di Januari 1902 Gunung Pelee mulai menunjukkan peningkatan mendadak dalam aktivitas fumarol, masyarakat sekitarnya hanya menunjukkan sedikit perhatian. Namun gunung mulai mendapat perhatian pada tanggal 23 April ketika ledakan kecil dimulai di puncak gunung berapi. Selama beberapa hari berikutnya, St Pierre diguncang gempa vulkanik, mandi dalam abu, dan diselimuti awan tebal gas belerang.


St Pierre sebelum Letusan

• Pada tanggal 25 April, gunung memancarkan awan besar yang mengandung batu dan abu dari puncak, di mana Étang Sec – sebuah cekungan – terletak. Materilal vulkanik yang dikeluarkan tidak menyebabkan kerusakan yang bermakna.
• Pada tanggal 26 April, daerah itu ditaburi oleh abu vulkanik dari letusan berikutnya; otoritas publik masih tidak melihat alasan untuk khawatir.
• Pada tanggal 27 April, beberapa ekskursionist naik gunung dan melihat Etang Sec telah terisi dengan air, membentuk danau dengan diameter 180 meter. Ada kerucut puing-puing vulkanik setinggi 15 meter di satu sisi, yang mengairi danau dengan aliran air mendidih. Suara menyerupai kuali dengan air mendidih terdengar dari bawah tanah. Bau yang kuat dari belerang mencapai seluruh kota, 4 mil jauhnya dari gunung berapi, menyebabkan ketidaknyamanan kepada orang-orang dan kuda.
• Pada tanggal 30 April, sungai Roxelane dan Riviere des Peres meluap, membawa batu-batu dan pohon-pohon dari puncak gunung. Desa-desa Precheur dan Ste. Philomene menerima aliran abu.
• Pada pukul 11:30 tanggal 2 Mei, gunung menghasilkan ledakan keras, gempa bumi, dan pilar besar asap hitam yang pekat. Abu dan batu apung halus menutupi bagian utara seluruh pulau. Ledakan terus terjadi dalam interval 5-6 jam. Hal ini menyebabkan koran lokal Les Colonies untuk menunda piknik ke gunung, yang rencananya dilaksanakan tanggal 4 Mei. Vegetasi dan fauna mulai sekarat karena kelaparan dan kehausan, karena sumber-sumber air dan makanan yang terkontaminasi dengan abu.
• Pada hari Sabtu, 3 Mei angin meniup awan abu ke utara, mengurangi situasi buruk di St Pierre. Hari berikutnya jatuhnya abu lebih intensif, dan komunikasi antara St Pierre dan distrik Precheur putus. Awan abu itu begitu padat sehingga kapal pesisir takut untuk berlayar melaluinya. Banyak warga memutuskan untuk mengungsi, sehingga kapal uap melebihi kapasitas, dan tak jadi berlayar. Hewan-hewan, baik yang liar maupun peliharaan menjadi gelisah; Guérin Sugar Works, dua km sebelah barat laut dari St Pierre, diserbu oleh segerombolan besar semut bintik dan lipan besar, yang beberapa kuda hiruk-pikuk dan memaksa para pekerja menaklukkan serangga-serangga tersebut. Di St Pierre, ratusan ular fer-de-lance merayap melalui jalan-jalan, menggigit siapa saja yang mereka temui hingga menewaskan 50 orang (belum termasuk hewan peliharaan yang juga mereka gigit) sehingga tentara dikerahkan untuk membunuh ular-ular tersebut.


Ular fer-de-lance

• Pada hari Senin, 5 Mei gunung tampaknya sedikit tenang; Namun, pada sekitar pukul 01:00, laut tiba-tiba surut sekitar 100 meter dan kemudian bergegas kembali, membanjir kota, dan awan asap besar muncul arah barat gunung. Salah satu dinding kawah Etang Sec runtuh dan mendorong massa air mendidih dan lumpur, atau lahar, ke sungai Riviere Blanche. Air panas dicampur dengan puing-puing piroklastik menghasilkan lahar besar menuruni lereng dengan kecepatan hampir 100 kilometer per jam. Lahar besar mengubur segala sesuatu yang dilaluinya. Dekat muara sungai, utara dari St Pierre, lahar ini menyerbu penyulingan rum, menewaskan 23 pekerja. Lahar terus ke laut, di mana ia menghasilkan tsunami setinggi tiga meter yang membanjiri daerah dataran rendah di tepi St Pierre.

PEMILU

Para penduduk menjadi semakin stres, menyebabkan banyak yang untuk mempertimbangkan meninggalkan St Pierre ke kota kedua Martinique, Fort-de-France. Namun, Gubernur Louis Mouttet telah menerima laporan dari komite yang naik ke gunung berapi tersebut untuk menilai bahaya. Satu-satunya ilmuwan dalam kelompok itu adalah seorang guru sekolah menengah setempat. Laporan tersebut menyatakan bahwa “tidak ada aktivitas Gunung Pelee yang dapat memberi ancaman yang signifikan bagi kota St Pierre. Gubernur menyimpulkan bahwa keamanan St Pierre benar-benar terjamin.
Laporan ini mengurangi kekhawatiran publik, dan memberi harapan kepada pejabat kota yang sangat cemas bahwa pemilu di kota yang rencananya dilaksanakan tanggal 11 mei tidak jadi dilaksanakan. Gubernur Mouttet meyakinkan editor konservatif dari koran harian Les Colonies untuk mengecilkan bahaya gunung berapi, dan untuk memimpin upaya yang mendorong orang untuk tidak mengungsi ke Fort-de-France. Namun, beberapa warga tetap ingin meninggalkan kota. Hal ini mendorong Gubernur Mouttet untuk mengirim pasukan untuk berpatroli jalan yang menuju ke Fort-de-France, dengan perintah untuk mengembalikan pengungsi yang mencoba untuk meninggalkan kota. Berdasarkan artikel yang muncul di Les Colonies, banyak orang-orang di pedesaan berbondong-bondong ke St Pierre berpikir bahwa kota ini adalah tempat yang paling aman untuk mengunsi. Populasi membengkak menjadi sekitar 30.000 orang, dan hampir semuanya akan binasa dalam letusan dahsyat tanggal 8 Mei.

Letusan 8 Mei 1902

Pemilihan yang dijadwalkan 11 Mei pun akhirnya tidak pernah terjadi. Laporan yang dikeluarkan oleh komite investigasi pada tanggal 5 Mei, gagal untuk menyadari potensi bahaya dari takik besar berbentuk V di sekitar kawah puncak. Takik tersebut seperti moncong senapan kolosal yang mengarah langsung ke St Pierre yang terletak empat mil di bawahnya.
Pada sekitar 07:50 pada tanggal 8 Mei, gunung berapi meletus dengan raungan memekakkan telinga. Awan hitam besar terdiri dari gas super panas, abu dan batu berguling (inilah awan piroklastik atau wedhus gembel, namun belum dikenal oleh ilmu pengetahuan saat itu) ke sisi selatan Gunung Pelee dengan kecepatan lebih dari 100 km per jam, jalurnya diarahkan oleh takik berbentuk V di puncak.
Dalam waktu kurang dari satu menit awan hitam besar itu melanda St Pierre dengan kekuatan badai. Ledakan itu cukup kuat hingga membawa patung seberat tiga ton bergerak sejauh enam belas meter dari tempat asalya. Dinding gereja setebal satu meter tertiup langsung menjadi puing-puing dan rangka-rangka besi pun membengkok. Panas yang membakar dari awan memicu kebakaran besar. Ribuan barel rum yang disimpan di gudang kota ini meledak, menciptakan sungai api dari cairan yang menyala melalui jalan-jalan dan ke laut.
Awan terus maju hingga ke pelabuhan di mana ia menghancurkan setidaknya dua puluh kapal yang berlabuh. Kekuatan badai ledakan membalikkan kapal uap besar Grapple, dan panasnya menghanguskan kapal layar amerika, Roraima, membunuh sebagian besar penumpang dan awak. Kapal Roraima hanya beberapa jam tiba disana sebelum letusan terjadi. Orang-orang di atas kapal yang agak jauh dari pantai hanya bisa menyaksikan dengan ngeri, awan besar hitam itu turun dan memusnahkan kota St Pierre. Dari ~ 30.000 orang di St Pierre, hanya ada dua orang yang diketahui selamat.


Kota St Pierre Setelah Letusan Gunung Pelee

Sebuah kapal perang tiba menuju pantai di sekitar 12:30, tapi karena hawa yang sangat panas mencegah pendaratannya sampai sekitar 03:00. Kota ini terbakar hingga beberapa hari lagi. Daerah hancur oleh awan piroklastik mencakup sekitar 8 mil persegi, dengan kota St Pierre di pusatnya. Awan piroklastik tersebut diperkirakan mencapai suhu 1.000 °C.

Mereka yang Selamat
Meskipun hanya dua orang yang lolos selamat di St Pierre, sebenarnya ada korban ditemukan masih bernyawa lainnya dari jauh di pinggiran kota dan dari beberapa kapal yang tertambat di pelabuhan. Beberapa korban tewas mungkin langsung meninggal semata-mata oleh kekuatan ledakan, tetapi sebagian besar meninggal dalam beberapa detik setelah terlanda aliran piroklastik. Tenggorokan dan paru-paru sebagian besar almarhum yang menyengat dan tubuh mereka terbakar.
Pembuat Sepatu

Seorang pembuat sepatu muda, Léon compere-Leandre, sedang duduk di depan pintu rumahnya ketika awan panas datang. Meskipun kondisinya mengalami luka bakar sangat parah, namun ia selamat dan tetap mellanjutkan hidupnya, sebagian karena kesehatannya yang baik, tetapi juga karena rumahnya berada di tepi aliran piroklastik. Berikut adalah pengalamannya, dalam kata-katanya sendiri:
“Saya merasakan angin bertiup mengerikan, bumi mulai bergetar, dan langit tiba-tiba menjadi gelap. Aku berbalik untuk masuk ke dalam rumah, dengan kesulitan besar saya naik tiga atau empat anak tangga yang memisahkan saya dari kamar saya, dan saya merasa lengan dan kaki terbakar, juga tubuh saya. Saya terjatuh di atas meja. Pada saat ini empat orang lainnya mencari perlindungan di kamar saya, menangis dan menggeliat dengan rasa sakit, meskipun pakaian mereka tidak menunjukkan ada tanda-tanda yang telah disentuh oleh api. Setelah 10 menit, salah seorang dari mereka, gadis muda Delavaud, berusia sekitar 10 tahun, jatuh tewas, … yang lainnya pun menyusul. Saya bangun dan pergi ke ruangan lain, di mana saya menemukan ayah Delavaud, masih berpakaian dan berbaring di tempat tidur, tewas dan berwarna ungu, tapi dengan pakaian masih utuh. Hampir gila karena panas, saya menjatuhkan diri ke tempat tidur, dan menunggu kematian. Kesadaran saya kembali ke saya dalam mungkin satu jam, ketika aku melihat atap terbakar. dengan kekuatan yang tertinggal dari kaki, kaki saya yang berdarah dan ditutupi dengan luka bakar, saya berlari ke Fonds-Sait-Denis, enam kilometer dari St Pierre.”

Narapidana

Seorang lainnya yang selamat di St Pierre adalah seorang buruh pelabuhan 25 tahun bernama Louis-Auguste Cyparis, yang dijuluki “Samson”. Pada awal April, Samson dimasukkan ke dalam penjara karena melukai salah seorang temannya dengan belati. Menjelang akhir masa hukumannya, ia melarikan diri dari hukuman kerja nya, berdansa sepanjang malam, dan kemudian menyerahkan diri ke pihak berwenang keesokan harinya. Untuk ini, ia dijatuhi hukuman kurungan selama seminggu di sebuah bangunan batu kecil (mirip bunker) yang paling kuat dan tebal di St Pierre. Pada tanggal 8 Mei dia sendirian di penjara dengan hanya lubang lubang kecil di atas pintu. Sambil menunggu sarapan, selnya menjadi gelap dan ia berjuang melawan hembusan intens udara panas bercampur dengan abu yang masuk melalui lubang kecil tersebut. Dengan menahan nafas dan rasa sakit, ia berusaha menutupi lubang tersebut. Setelah beberapa saat, panas mereda. Dia sendiri mengalami luka bakar, namun berhasil bertahan hidup selama empat hari sebelum ia diselamatkan oleh para penyelamat yang menjelajahi reruntuhan St Pierre. Setelah ia sembuh, ia menerima pengampunan dan akhirnya bergabung dengan Barnum & Bailey Circus, di mana ia melakukan tur dunia dengan julukan “Lone Survivor St Pierre.”

Menara Besar Pelée

Menara lava felsic megah ini dihasilkan pada tahap memudarnya
letusan Gunung Pelee tahun 1902.


Menara Pelée diambil bulan Oktober tahun itu, sebuah kubah lava menjulang dari lantai kawah. Ini tumbuh selama satu tahun dan memadat menjadi poros raksasa dalam bentuk sebuah obelisk. Menara ini telah digambarkan oleh banyak orang sebagai kubah lava paling spektakuler yang pernah dihasilkan dalam sejarah tercatat. Itu 100-150 meter tebalnya pada bagian dasar dan menjulang setinggi lebih dari 300 meter di atas dasar lantai kawah. Kadang-kadang naik pada tingkat yang luar biasa, hingga 15 meter/ hari. Kubah besar lava ini dikenal sebagai “Menara Pelee.” Pada malam hari monolit megah ini ditandai dengan jejak retak pijar merah dari lava yang masih panas di bagian dalamnya.
Pada ukuran maksimum, Menara Pelee dua kali tinggi Monumen Washington dan volumenya sama dengan Piramida Besar (Cheops) Mesir. Akhirnya menjadi tidak stabil dan runtuh ke dalam tumpukan puing vulkanik, Maret 1903, setelah 11 bulan pertumbuhan. Tidak ada ahli geologi yang pernah menyaksikan munculnya suatu objek seperti ini sebelumnya.

Comments

Popular posts from this blog

100 Gambar Lucu Blunder Politik Prahara Prabowo Dan Timsesnya Part 1

Cantiknya Wanita Malam Tidak Secantik Siangnya

Kiper Paling Santai Dalam Sejarah Piala Dunia